rotate rotate2 rotate3 rotate4

Ustman bin Affan

 

al qur'an

 Ustman bin Affan

Nama beliau adalah Ustman bin affan Al-Amawi Al-Quarisyi. Beliau biasa dipanggil Abu Abdillah atau Abu’Amr Lahir pada tahun keenam tahun Gajah Jadi, kira-kira lima tahun Gajah. Jadi kira-kira lima tahun lebih muda dari Rasullulah SAW. Nama ibu beliau adalah Arwa binti Kuriz bin Rabiah. Beliau masuk Islam atas ajakan Abu Bakar, yaitu sesudah Islamnya Ali bin Abu Bakar, yaitu sesudah Islamnya Ali bin Abi Thalib dan Zaid bin Haristah. jadi beliau adalah sahabat besar dan utama, serta termasuk pula golongan as-Sabiqun al-Awwalin, yaitu orang-orang yang terdahulu Islam dan beriman. Beliau adlah seorang pedagang kain yang kaya raya, kekayaan ini beliau belanjakan guna mendapatkan keridhaan Allah, yaitu untuk pembangunan umat dan ketinggian Islam. Beliau memiliki kekayaan ternak lebih banyak dari pada orang arab lainya.
Kaetika kaum kafir Quarisy melakukan penyiksaan terhadap umat islam, maka Ustman bin Affan diperintahkan untuk berhijrah ke sana. Ikut juga bersama beliau pada waktu itu juga bersama beliau pada itu sahabat Abu Khudzaifah, Zubir bin Awwam, Abdurahman bin Auf dan lain-lain. Setelah itu datang pula perintah MAbi SAW supaya beliau hijrah ke Madinah. Maka dengan tidak berfikir panjang lagi beliau tinggalkan harta kekayaan, usaha dagang dan rumah tangga guna memenuhi panggilan Allah dan Rasul-Nya. Beliau Hijrah bersama-sama dengan kaum Muhajirin lainya. Ustman bin Affan mendapat gelar Dzu-Nurain, artinya yang mempunyai dua cahaya, karena beliau karena beliau menikahi dua orang puteri Nabi SAW, yaitu Ruqqayah kemudian setelah Ruqqayah wafat Ummu Qaltsum. Semasa Nabi SAW masih hidup, pernah beliau dipercaya oleh Nabi untuk menjadi walikota Madinah, semasa dua kali masa jabatan. pertama pada perang Dzatir Riqa dan yang kedua kalinya , pada ketika Nabi SAW, sedang melancarkan perang Ghatfahan.
Ustman bin Affan adalah seorang ahli ekonomi yang terkenal, tetapi beliau benar-benar berjiwa sosial tinggi. ia adalah seorang Darmawan dan pemurah. beliau sama sekali tidak segan-segan mengeluarkan kekayaanya untuk kepentingan Agama dan Masyarakat umum.
Sebagai Contoh :
Ustman bin Affan membeli sumur yang jernih airnya dari seorang Yahudi seharga 200.000 dirham yang kira-kira sama dengan dua setengah Kg emas pada waktu itu. Air sumur yang ternyata tidak pernah kering itu beliau wakafkan untuk kepentingan rakyat umum.
Memperluas Masjid Madinah dan membeli tanah disekitarnya.
Beliau pernah mendermakan 1000 ekor unta dan 70 ekor kuda, ditambah 1000 dirham sumbangan pribadi untuk perang Tabuk.

Ustman bin Affan diangkat menjadi khalifah atas dasar musyawarah dan keputusan sidang Paniria enam, yang angotanya-anggotanya dipilih oleh khalifah umar bin khatab sebelum beliau wafat. Keenam anggota panitia itu ialah Ali bin Abi Thalib, Ustman bin Affan, Abdurahman bin Auf, Sa’ad bin Abi Waqas, Zubair bin Awwam dan Thalhah bin Ubaidillah.
Tiga hari setelah umar bin khatab wafat, bersidanglah panitia enam ini, yang akhirnya mengangkat Ustman bin Affan menjadi Khalifah yang ketiga. Peristiwa ini terjadi pada bulan Muharram tahun 24 H. Pengumuman dilakukan setelah selesai Shalat dimasjid Madinah.
Prestasi yang diperoleh selama beliau menjadi Khalifah antara lain :
Menaklukan Syiria, kemudian mengakat Mu’awiyah sebagai Gubernurnya.
Menaklukan Afrika Utara, dan mengakat Amr bin Ash sebagai Gubernur disana.
Menaklukan daerah Arjan dan Persia.
Menaklukan Khurasan dan Nashabur di Iran.
Membakukan dan meresmikan mushaf yang disebut Mushaf Utsamani, yaitu kitab suci Al-qur’an yang dipakai oleh seluruh umat islam seluruh dunia sekarang ini.
Setiap hari jum’at beliau memerdekakan seorang budak (bila ada)
Sebab-sebab Terjadinya Kekacauan dalam Pemerintahan Ustman
Pada mulanya pemerintahan Khalifah Ustman brjalan lancar. Hanya saja seorang Gubernur Kufah, yang bernama Mughirah bin Syu’bah dipecat oleh Khalifah Ustman dan diganti oleh Sa’ad bin Abi Waqqas, atas dasar wasiat khalifah Umar bin Khatab, Kemudian beliau memecat pula sebagaian pejabat tinggi dan pembesar yang kurang baik, untuk mempermudah pengaturan, lowongan kursi para pejabat dan pembesar itu diisi dan diganti dengan famili-famili beliau yang kredibel (mempunyai kemampuan) dalam bidang tersebut.
Tindakan beliau yang terkesan Nepotisma ini, mengundang Demo dari orang-orang yang dipecat itu, maka datanglah gerombolan yang dipimpim oleh Abdulah bin Saba’ yang menuntut agar pejabat-pejabat dan para pembesar yang diangkat oleh Khalifah Ustman ini dipecat pula. Usulan-usulan Abdullah bin Saba ini ditolak oleh khalifah Ustman. Karena merasa sakit hati, Abdullah bin Saba kemudian membuat propoganda yang hebat dalam bentuk semboyan anti Bani Umayah, termasuk Ustman bin Affan. Seterusnya Abdullah bin Saba ini disambut baik oleh penduduk daerah. Sebagai akibatnya, datanglah sejumlah besar (ribuan) penduduk daerah ke madinah yang menuntut kepada Khalifah, kecuali tuntutan dari banyak daerah ini tidak dikabulkan oleh khalifah, kecuali tuntutan dari Mesir, yaitu agar Ustman memecat Gubernur Mesir, Abdullah bin Abi Sarah, dan menggantinya dengan Muhammad bin Abi Bakar.

Karena tuntutan orang mesir itu telah dikabulkan oleh khalifah, maka mereka kembali ke mesir, tetapi sebelum mereka kembali ke mesir, mereka bertemu dengan seseorang yang ternyata diketahui membawa surat yang mengatasnamakan Ustman bin Affan. Isinya adalah perintah agar Gubernur Mesir yang lama yaitu Abdulah bin Abi sarah membunuh Gubernur Muhammad Abi Bakar (Gubernur baru) Karena itu, mereka kembali lagi ke madinah untuk meminta tekad akan membunuh Khalifah karena merasa dipermainkan.
Setelah surat diperiksa, terungkap bahwa yang membuat surat itu adalah Marwan bin Hakam. Tetapi mereka melakukan pengepungan terhadap khalifah dan menuntut dua hal :
Supaya Marwan bin Hakam di qishas (hukuman bunuh karena membunuh orang).
Supaya Khalifah Ustman meletakan jabatan sebagai Khalifah.
Kedua tuntutan yang pertama, karena Marwan baru berencana membunuh dan belum benar-benar membunuh. Sedangkan tuntutan kedua, beliau berpegang pada pesan Rasullulah SAW; “Bahwasanya engkau Ustman akan mengenakan baju kebesaran. Apabila engkau telah mengenakan baju itu, janganlah engkau lepaskan”
Setelah mengetahui bahwa khalifah Ustman tidak mau mengabulkan tuntutan mereka, maka mereka lanjutkan pengepungan atas beliau sampai empat puluh hari. Situasi dari hari kehari semakin memburuk. Rumah beliau dijaga ketat oleh sahabat-sahabat beliau, Ali bin Thalib, Zubair bin Awwam, Muhammad bin Thalhah, Hasan dan Husein bin Ali bin Abu Thalib. Karena kelembutan dan kasih sayangnya, beliau menanggapi pengepung-penggepung itu dengan sabar dan tutur kata yang santun .
Hingga suatu hari, tanpa diketahui oleh pengawal-pengawal rumah beliau, masuklah kepala gerombolan yaitu Muhammad bin Abu Bakar (Gubernur Mesir yang Baru) dan membunuh Usman bin Affan yang sedang membaca Al-Qur’an.
Beliau wafat pada bulan haji tahun 35 H. dalam usia 82 tahun setelah menjabat sebagai Khalifah selama 12 tahun. Beliau dimakamkan di kuburan Baqi di Madinah.
Wallahu A’lam

 =======dikutip oleh ***A. Taufik*** dari http://www.figurpublik.com/cgi-bin/bio.cgi?page=bio_ed009a

RINGKASAN KEUTAMAAN ‘UTSMAN BIN ‘AFFAN RA.

Nama beliau ra. adalah ’Utsman bin ’Affan bin al-’Ash bin Umayyah bin Abdus Syams bin Abdu Manaf bin Qushay bin Kilab bin Murrah bin Ka’ab bin Luay bin Ghalib, al-Quraisyi al-Umawi al-Makki.

Beliau ra. dilahirkan pada tahun keenam sejak Tahun Gajah. Beliau ra. masuk Islam lewat ajakan Abu Bakar Ash-Shiddiq ra. serta termasuk Assabiqunal Awwalun. Beliau ra. adalah satu dari 10 Sahabat yang dijamin surga. Terdapat 146 hadits yang beliau ra. riwayatkan, menurut Imam Suyuthi. Beliau ra. melakukan dua kali hijrah, ke Habasyah (Ethiopia) dan Madinah. Dari Anas ra., dia berkata: Orang yang pertama kali melakukan hijrah dari kalangan kaum muslimin ke Habasyah adalah ’Utsman dan keluarganya.

Ibnu Asakir meriwayatkan dari berbagai jalur periwayatan bahwa ’Utsman bin ’Affan adalah lelaki yang berpostur semampai, tidak tinggi dan tidak juga pendek. Wajahnya rupawan, putih kemerahan. Di wajahnya ada bintik-bintik cacar. Jenggotnya tebal, tulang-tulang sendinya besar, pundaknya lebar, betisnya gempal, tangannya panjang, penuh bulu. Dia berambut keriting, botak, gigi depannya indah, rambut kepalanya menutupi kedua telinganya, memakai semir kuning. Dia menempeli giginya dengan emas. Ibnu Asakir meriwayatkan dari AbduLlah bin Hazm al-Muzanni, dia berkata: ”Saya melihat ’Utsman. Saya tidak melihat seorang lelaki atau wanita yang memiliki keindahan wajah seelok wajah ’Utsman.”

BEBERAPA KEUTAMAAN ’UTSMAN BIN ’AFFAN RA.
Beliau ra. menikah dengan Ruqayyah ra., puteri RasuluLlah saw., sejak RasuluLlah saw. belum diangkat menjadi Rasul. Ruqayyah ra. meninggal saat sebelum Perang Badar terjadi, di mana ’Utsman ra. tidak ikut perang Badar ini karena merawat Ruqayyah ra. (namun ’Utsman ra. tetap mendapat pahala Perang Badar). Kemudian RasuluLlah saw. menikahkan puteri beliau saw. yang lain, Ummu Kultsum ra., dengan ’Utsman ra., sehingga beliau ra. dijuluki Dzun Nurain (Pemilik Dua Cahaya).

Imam Thabrani meriwayatkan dari ’Ishmah bin Malik dia berkata: Tatkala putri RasuluLlah saw. (Ummu Kultsum, pen.) meninggal dunia (tahun 9H, pen.), yang ketika itu di bawa tanggungan ’Utsman, beliau saw. bersabda:
”Nikahkanlah anak kalian dengan ’Utsman; andaikata saya memiliki puteri ketiga, niscaya akan saya nikahkan puteriku itu dengannya dan tidaklah aku nikahkan kecuali karena ada wahyu dari Allah.”

Ibnu Asakir meriwayatkan dari ’Ali bin Abi Thalib ra., dia berkata: Saya mendengar RasuluLlah saw. berkata kepada ’Utsman:
”Andaikata saya memiliki empat puluh orang anak, maka akan saya nikahkan dia denganmu satu demi satu hingga tidak ada yang tersisa satu pun di antara mereka.”

Diriwayatkan dari Al-Nazzal bin Sabrah al-Hilali, katanya: Kami berkata kepada ’Ali ra.: ”Wahai Amirul Mukminin, ceritakan kepada kami mengenai ’Utsman bin ’Affan”. Maka ’Ali ra. menjawab: ”Ia adalah orang yang dipanggil oleh para Malaikat dengan sebutan Dzun Nurain. Ia adalah menantu RasuluLlah saw., dari kedua puteri beliau saw., dan ia dijamin masuk surga.”

RasuluLlah saw. bersabda:
”Hormatilah ia (’Utsman ra., pen.) karena ia adalah orang yang akhlaknya paling menyerupaiku di antara para Sahabatku.” (HR. Ahmad)

Diriwayatkan oleh Imam Muslim bahwa ’Aisyah berkata: Ketika RasuluLlah saw. sedang berbaring di rumahku, kedua betisnya tersingkap. Lalu Abu Bakar minta izin masuk, dan dipsersilakan sedang beliau saw. tetap seperti keadaannya semula, lalu mereka berbincang-bincang. Kemudian ’Umar minta izin masuk, dan dipersilakan sedangkan beliau saw. tetap seperti keadannya semula, lalu mereka berbincang-bincang. Giliran kemudian ’Utsman minta izin masuk, maka RasuluLlah saw. duduk dan membetulkan pakaian beliau saw., lalu mereka berbincang-bincang. Setelah (’Utsman) keluar, ’Aisyah bertanya kepada RasuluLlah saw.: ’Abu Bakar masuk tapi engkau biasa saja dan tidak memberi perhatian khusus, lalu ’Umar masuk engkau pun biasa saja dan tidak memberi perhatian khusus. Akan tetapi ketika ’Utsman masuk engkau terus duduk dan membetulkan pakaian, mengapa?’ Beliau menjawab: ”Apakah aku tidak malu terhadap orang yang Malaikat saja malu kepadanya?”

Diriwayatkan oleh Imam Ahmad bahwa RasuluLlah saw. bersabda:
”Umatku yang paling pengasih adalah Abu Bakar, yang paling keras menegakkan Agama Allah adalah ’Umar, yang paling pemalu adalah ’Utsman, yang paling tahu halal haram adlaah Mu’adz bin jabal, yang paling baik bacaan Al-Quran nya adalah Ubay, dan yang paling mengetahui Faraidh adlaah Zaid bin Tsabit. Setiap umat mempunyai orang yang paling amanah, dan umatku yang paling amanah adalah Abu ’Ubaidah bin Al-Jarrah.” Dan RasuluLlah saw. bersabda: ”…sedangkah rasa malu itu (juga) salah satu cabang dari iman.” (HR. Muslim)

Ibnu Asakir meriwayatkan dari Zaid bin Tsabit ra., dia berkata: Saya pernah mendengar RasuluLlah saw. bersabda:
”’Utsman datang kepadaku, dan saat itu ada seorang malaikat bersamaku, dia berkata, ’Dia akan mati syahid dan akan dibunuh oleh kaumnya. Sesungguhnya kami sangat malu kepadanya’.”

Al-Bukhari meriwayatkan melalui jalur Anas bin Malik ra. yang mengatakan: RasuluLlah saw. naik ke Bukit Uhud bersama Abu Bakar, ’Umar dan ’Utsman, maka bukit itu pun bergetar. Lalu RasuluLlah saw. bersabda:
”Tenanglah wahai Uhud (tampaknya beliau saw. menghentakkan kaki), maka tidaklah di atasmu (sekarang) melainkan seorang nabi, seorang shiddiq dan dua orang syahid.”

RasuluLlah saw. juga pernah mengangkat ’Utsman ra. sebagai pengganti beliau saw., saat RasuluLlah saw. pergi ke medan Perang Dzat ar-Riqa’ dan Ghathafan, sebagaimana dikatakan oleh Ibnu Sa’ad.

KEDERMAWANAN ‘UTSMAN RA.
Imam Tirmidzi meriwayatkan dari Anas, juga al-Hakim –dia menyatakan keshahihan riwayat ini– dari ’AbdurRahman Samurah dia berkata: ’Utsman datang menemui RasuluLlah saw. dengan membawa seribu dinar tatkala dia sedang mempersiapkan Jaysy al-’Usrah (Tentara yang berada dalam kesulitan). Kemudian RasuluLlah saw. menyimpannya di kamarnya dan membalik-balikkan uang tersebut seraya berkata: ”Setelah ini tidak ada pekerjaan ’Utsman yang membahayakan dirinya”. Beliau mengatakan itu sebanyak dua kali. Juga diriwayatkan dari Ibn Syihab Az-Zuhri, bahwa pada Perang Tabuk, ’Utsman ra. membawa lebih dari 940 unta, kemudian membawa 60 kuda untuk menggenapinya menjadi 1000.

Al-Baghawi menceritakan bahwa Kaum Muhajirim ketika memasuki Madinah mencari air. Air itu adalah milik seorang dari Bani Ghaffar, berupa mata air dinamai Raumah. Satu timba air dijualnya dengan harga 1 mudd (gandum). Nabi saw. berkata kepada orang itu: ”Apakah kau mau menjual sumurmu itu dengan (imbalan) mata air di surga?” Orang itu menjawab: ”Wahai RasuluLlah, aku dan keluargaku tidak memiliki apa-apa selain sumur ini”. Lalu ’Utsman ra. mendengar hal itu, maka ia membelinya dengan 35.000 dirham. Lalu ia mendatangi Nabi saw. dan berkata kepada beliau saw.: ”Apakah engkau berikan untukku seperti yang kau janjikan baginya tadi?” Nabi saw. menjawab: ”Ya”. ’Utsman berkata: ”Aku telah membelinya dan aku peruntukkan bagi kaum Muslimin.”

(Ma’nawi) ’Utsman ra. juga pernah memberikan seluruh kafilah dagangnya yang baru datang dari Syam untuk fakir dan miskin dari Kaum Muslimin, padahal begitu banyak pedagang yang menawar barang2 tsb dengan bayaran lima kali lipat keuntungan, karena pada saat itu barang-barang tsb. sedang sangat dibutuhkan. Hal ini terjadi di masa kekhilafahan Abu Bakar ra.

KEKHILAFAHAN ‘UTSMAN RA.
Sebelum wafatnya, ’Umar menunjuk Ahli Syura berjumlah 6 orang untuk memusyawarahkan siapa khalifah selanjutnya. Dari 6 orang mengkerucut menjadi 3, karena 3 orang menyerahkan maslah khilafah pada 3 orang lainnya, yaitu Zubair ra. menyerahkan kepada ’Ali ra., Sa’ad ra. kepada ’AbdurRahman bin ’Auf ra., dan Thalhah ra. kepada ’Utsman ra. Kemudian ’AbdurRahman ra. melepaskan haknya, dan berbicara dengan ’Utsman ra. dan ’Ali ra., kemudian meminta pendapat khalayak ramai. Mayoritas menghendaki ’Utsman ra., dan dalam salah satu riwayat mengatakan bahwa ’Ali ra. adalah orang yang pertama kali membai’at ’Utsman ra. ’Utsman memerintah, sesuai dengan pidato kenegaraannya, dengan kelembutan dan kebijaksanaan kecuali terhadap apa yang mengharuskannya menegakkan hukum (hudud).

Melalui tangan ’Utsman ra., Allah Swt. berkehendak untuk meluaskan wilayah Islam hingga berkembang jauh ke wilayah Timur dan Barat, terbentang dari Sind di sebelah timur, Kaukasus di sebelah utara, Afrika dan pulau-pulau Mediteranian di sebelah barat, dan Habasyah (Ethiopia) di sebelah timur.

(Ma’nawi) ’Utsman ra. juga adalah orang pertama yang memperluas Masjid Nabawi ketika dirasakan masjid itu tidak sanggup menampung jama’ah. Beliau mengeluarkan uang 20.000 dirham untuk keperluan tsb., sebagai jawaban dari keinginan Nabi saw., sebagaimana diriwayatkan oleh Imam Tirmidzi dan Ibn Asakir.

PENGUMPULAN AL-QURAN DI ZAMAN ’UTSMAN RA.
Hudzaifah bin al-Yaman sepulang dari Perang di Armenia pergi menemui ’Utsman ra. setelah melihat perbedaan di kalangan umat Islam di beberapa wilayah dalam membaca Al-Quran. Perbedaan yang dapat mengancam lahimya perpecahan. Beliau ra. berkata kepada ’Utsman: ”Aku menjumpai orang-orang, wahai Amirul Mukminin, di mana mereka berselisih di dalam membaca Al-Quran.” Hudzaifah ra. juga berkata: ”Ambillah tindakan untuk umat ini sebelum berselisih tentang kitab mereka seperti orang Kristen dan Yahudi.”

Kemudian ’Utsman ra. mengeluarkan kebijakan beliau ra. guna menertibkan hal itu dan sejumlah besar sahabat ra. sependapat dengan terobosan terpuji tsb. Berkata Ibnut Tin: ”…Sedang pengumpulan ’Utsman sebabnya banyaknya perbedaan dalam hal qiraat, sehingga mereka membacanya menurut logat mereka masing-masing dengan bebas dan ini menyebabkan timbulnya sikap saling menyalahkan, karena kawatir akan timbul bencana , ’Utsman segera memerintahkan menyalin lembaran-lembaran itu dalam satu mushaf dengan menertibkan surah-surahnya dan membatasinya hanya pada bahasa Quraisy saja dengan alasan bahwa Al-Quran diturunkan dengan bahasa mereka (Quraisy). Sekalipun pada mulanya memang diizinkan membacanya dengan bahasa selain Quraisy guna menghindari kesulitan. Dan menurutnya keperluan demikian ini sudah berakhir, karena itulah ia membatasinya hanya pada satu logat saja.” (Untuk lebih lengkapnya dapat dilihat beberapa rujukan semisal: ”Ulumul Quran” karya Manna Khalil Al-Qattan, ”History of Quranic Text” karya Al-A’zami, dll.)

MASA FITNAH DAN BANTAHAN FITNAH TERHADAP ’UTSMAN RA.
Seorang tokoh yahudi yang mendengki terhadap Islam dan berpura-pura masuk Islam bernama AbduLlah bin Saba’ beserta Sabaiyah nya (Sabaisme) sangat memainkan peran timbulnya fitnah di masa2 akhir kekhilafahan ’Utsman ra. Provokator-provokator ini berhasil pula memfitnah ’Utsman ra. dengan fitnah-fitnah keji dan berhasil pula menghasut orang-orang berwatak keras yang belum mantap imannya, minim ilmu, fanatik terhadap suatu pendapat, serta berlebih-lebihan (ekstrem) dalam beragama, yaitu orang-orang khawarij, untuk melakukan makar dan konspirasi kepada seorang sahabat utama ra. yang telah dijamin surga. Hal ini ’didukung’ oleh perubahan sosial di masyarakat Islam ketika itu dengan adanya orang-orang yang masuk Islam saat perluasan wilayah, namun tidak seiring dengan pemahaman yang benar tentang Islam itu sendiri kepada mereka.

Berikut beberapa tuduhan pihak-pihak yang tidak bertanggungjawab kepada ’Utsman ra. berikut bantahannya:
1. Nepotisme; bahwa ’Utsman ra. dituduh mengganti tokoh-tokoh sahabat ra. dengan keluarganya yang derajatnya lebih rendah. Bantahan: RasuluLlah saw. juga pernah mengangkat Usamah bin Zaid ra. padahal saat itu terdapat sahabat senior ra. seperti Abu Bakar dan ’Umar ra. Begitu pula ’Ali ra. pun pernah mengangkat ’Abbas ra. dan puteranya sebagai gubernur di beberapa tempat. Berkata Ibnu Taimiyah, bahwa RasuluLlah saw. sejak dahulu mengangkat Bani Umayyah sebagai pejabat-pejabat penting dalam pemerintahan. Dan berkata ’Utsman ra.: ”Aku tidak mengangkat seorang pun kecuali RasuluLlah saw. telah pernah mengangkatnya terlebih dahulu.”

2. Tuduhan bahwa beliau ra. banyak memberi kepada kerabatnya. Bantahan: Justru ’Utsman ra. sedang melaksanakan perintah Allah Swt: ”Dan berikanlah kepada keluarga-keluarga yang dekat akan haknya, kepada orang miskin dan orang yang dalam perjalanan…” (Q. S. Al-Isra : 26). Berkata ’Utsman ra.: “Aku akan mengabarkan pada kalian semua tentang kekhalifahanku. Sesungguhnya kedua pendahuluku bersikap keras pada dirinya dan kerabatnya sendiri, walaupun ikhlas dan mencari ridha Allah Swt., padahal RasuluLlah saw. sendiri pun selalu memberikan shadaqah yg banyak pd kerabat2nya. Adapun aku berada ditengah keluarga yg sangat kekurangan maka aku hamparkan tanganku untuk meringankan beban mereka, karena mereka adalah tanggungjawabku dan jika kalian berpendapat ini salah maka tolaklah.” Berkata Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah: “Kabilah Utsman ra. adalah kabilah yg amat besar, tidak seperti halnya kabilah Abu Bakar ra. dan ’Umar ra., oleh karenanya kaum kerabatnya membutuhkan lebih banyak bantuan daripada keluarga kedua pendahulunya.” Juga terdapat tuduhan dari sisi banyaknya pemberian yang mana hal tsb adalah dusta.

3. Tuduhan bahwa beliau ra. mengusir Abu Dzar ra. Bantahan: Imam Ibnu Hajar dlm Fathul Bari menerangkan: “Sesungguhnya Zaid bertanya pd Abu Dzarr ttg hal tsb karena banyaknya isu dan penentang ’Utsman yg mengecam ’Utsman dan menuduhnya telah membuang Abu Dzarr, lalu Abu Dzarr menerangkan bahwa ia memilih tempat tsb karena keinginannya sendiri.”

Diriwayatkan oleh Imam Al-Hakim dari ’Aisyah ra. yang mengatakan bahwa RasuluLlah saw. pernah bersabda kepada ’Utsman ra.:
”Sesungguhnya Allah akan memakaikan kepadamu baju kebesaran (kekuasaan), di mana apabila orang-orang munafik menginginkan agar engkau menanggalkannya, maka janganlah engkau tanggalkan.”

SYAHIDNYA ’UTSMAN RA.
Musuh-musuh Allah Swt. yang melakukan konspirasi, membunuh ’Utsman ra. dg mengambil kesempatan saat sepinya Madinah karena musim haji. Di sisi lain tidak seorang pun dari sahabat ra. yang menyangka bahwa khawarij dalam hasutan Ibnu Saba’ berani membunuh ’Utsman ra. Beberapa sahabat ra. juga telah berusaha melindungi ’Utsman ra., begitu pula dengan anak-anak mereka ra. Namun saat situasi genting, ’Utsman ra. justru keluar menuju mereka ra. agar tidak turut campur guna mencegah tertumpahnya darah kaum muslimin. Selain itu, beliau ra. pun telah mengetahui bahwa beliau ra. akan menemui syahidnya dalam keadaan aniaya sebagaimana dikabarkan RasuluLlah saw.

Ibnu Abi Syaibah meriwayatkan dari ’AbduLlah bin Zubair berkata: Aku berkata kepada ’Utsman pada hari peristiwa itu, ”Keluarlah dan perangilah mereka, sesungguhnya engkau bersama orang-orang yang dimenangkan Allah walaupun jumlahnya sedikit, dan demi Allah, memerangi mereka itu adalah halal” Ia (ra.) menjawab: ”Jangan.” Sedang, saat menjawab Mughirah bin Syu’bah ra., ’Utsman berkata: ”Jika aku keluar untuk memerangi mereka, sekali-sekali tidak akan kulakukan, karena aku tidak mau menjadi orang pertama pengganti RasuluLlah saw. menumpahkan darah Umat Islam…”

Ibnu Asakir meriwayatkan dari Jabir bin ’AbduLlah ra. bahwa ’Ali ra. menyampaikan kepada ’Utsman: ”Bersamaku ada 500 pasukan bersenjata, izinkanlah aku untuk menghalau mereka agar engkau tidak terbunuh.” Tetapi ’Utsman menjawab: ”Allah Swt. membalas kebaikanmu. Saya tidak menginginkan darah tertumpah karena aku.”

Dari Abu Hurairah ra., dia berkata: “’Utsman bin Affan pernah mengurung diri di dalam rumahnya selama empat puluh malam. Lalu dia berkata padaku: ‘Bangunkan aku malam ini pada waktu sahur’. Maka aku datang ke rumahnya pada waktu sahur, lalu kukatakan: ‘Sahur wahai Amirul Mukminin, semoga Allah merahmatimu’. Maka ‘Utsman bangun sambil mengusap keningnya dan berkata, ‘SubhanaLlah wahai Abu Hurairah, rupanya engkau telah memotong mimpiku. Dalam mimpiku tadi aku bertemu Nabi saw. yang berkata kepadaku: ‘Besok engkau akan makan bersama kami’. Pada hari itu pula ‘Utsman terbunuh.” (Diriwayatkan oleh Imam Ahmad)

Diriwayatkan oleh Imam Ahmad pula dengan isnad hasan dari ‘Utsman ra. berkata: Aku bertemu Rasul saw. dalam tidurku semalam dan aku melihat Abu Bakar dan ‘Umar. Mereka berkata kepadaku: “Bersabarlah, karena kamu akan berbuka bersama kami nanti”, kemudian Rasul saw. mengambil mushaf Al-Quran dan membukanya di depan ’Utsman. Lalu ia terbunuh di saat membaca Al-Quran.

BEBERAPA PERKATAAN HIKMAH DAN ZUHUD ’UTSMAN RA.
Dari ’AbduLlah Ar-Rumy, dia berkata: Aku mendengar ’Utsman bin ’Affan (ra.) berkata, ”Sekiranya aku berada di antara surga dan neraka, sementara aku tidak tahu ke mana aku diperintahkan, maka aku suka memilih menjadi debu seelum aku tahu ke arah mana yang aku tuju.”

Dari Sufyan bin Uyainah, bahwa ’Utsman bin ’Affan pernah berkata: ”Tidak ada hari atau malam yang lebih menyenangkan bagiku selain dari melihat Allah.” Yang dimaksudkan adalah membaca Al-Quran. (Diriwayatkan oleh Imam Ahmad)

Dari Hani’, budak ’Utsman ra. yang telah dimerdekakan, dia berkata: ”Jika ’Utsman bin ’Affan berdiri dekat kuburan, maka dia menangis hingga jenggotnya basah oleh air mata…” (Diriwayatkan oleh Imam Ahmad)

Dari Syarahbil bin Muslim, bahwa ‘Utsman bin ‘Affan ra. biasa memberi makan orang-orang dengan makanan yang biasa dimakan para pejabat. Setelah masuk rumah, dia biasa makan dengan cuka dan minyak. (Diriwayatkan oleh Imam Ahmad)

Diriwayatkan dari al-Hassan al-Bashri, katanya: ”Aku melihat ’Utsman bin ’Affan, ketika itu ia sudah menjadi khalifah, tidur siang hari di masjid dan ketika bangun terdapat bekas batu kecil di pipinya, lalu orang berkata: ’Ini Amirul Mukminin, ini Amirul Mukminin’.”
====dikutip oleh A. Taufik dari http://www.pks-anz.org/modules.php?op=modload&name=News&file=article&sid=913&mode=thread&order=0&thold=0========

Leave a response






Your response: